Sabar Negatif

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Asma Nadia Bagaimana mungkin sabar ada yang negatif, bukankah itu perintah Quran? Lalu adakah sabar negatif? Saya tah...

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Asma Nadia

Bagaimana mungkin sabar ada yang negatif, bukankah itu perintah Quran?

Lalu adakah sabar negatif?

Saya tahu tidak mungkin ada perintah yang salah dalam Quran, tapi masalahnya sabar yang kita kenal saat ini adalah sabar versi sebagian besar manusia Indonesia, yang maknanya menyimpang jauh dari sabar versi Quran.

Salah satu alasan kenapa kita selalu dilanda banjir, tidak tanggap menghadapi bencana, tertinggal dari negara lain adalah karena sabar negatif. Salah menerjemahkan makna sabar.

Kesalahan pertama adalah pemahaman bahwa sabar berarti menunggu. Tunggu jebol baru tanggul diperbaiki. Tunggu saja pejabat habis masa waktunya kalau bekerja tidak baik. Tunggu saja uang masuk, sebab kalau memang rejeki tidak akan kemana. Padahal Rasulullah mencontohkan sabar sebagai sikap memahami timing. Ada saatnya menunggu, ada saatnya pro aktif ada saatnya kita bertindak lebih dahulu. Sabar adalah daya tahan seseorang menyesuaikan sikap diri dengan kebutuhan timingyang tepat. Jika saatnya diam walaupun marah maka tetap diam, jika saatnya bergerak walaupun mengantuk ya harus bergerak.

Kesalahan kedua adalah mengidentikkan sabar dengan pasrah ataunerimo. Jalanan macet terima saja. Pejabat tidak berfungsi terima saja.Banjir terus menerus ya terima saja. Ketika mushola di mal mewah ditempatkan di lokasi basement yang sulit dicapai atau di sudut menjijikkan, pun kita terima saja.

Padahal Rasulullah sebagai orang yang paling mengerti konsep sabar mencontohkan sikap berani menuntut hak, berani bertindak dan tidak begitu saja menerima nasib. Ketika Rasul dan sahabat disiksa di Makkah, mereka diam bukan karena takut atau nerimo, tapi karena mengerti pada waktu itu bukan saat tepat untuk melakukan perlawanan. Tapi ketika Rasul dipaksa untuk ikut beribadah menyembah berhala, ia menolak keras. Jadi sabar bukan nerimo melainkan bisa menerima keadaan sesuai dengan keharusan.

Kesalahan ketiga memaknai sabar adalah menganggap sabar sama dengan diam. Ketika dilarang berjilbab kita diam. Ketika acara televisi banyak menyesatkan anak-anak, kita diam. Ketika umat diperlakukan tidak adil, kita diam. Padahal Rasulullah memerintahkan setiap muslim untuk mencegah kemungkaran dengan tangan, lisan atau dengan hati, dan diam sepenuhnya sama sekali bukan bagian yang dianjurkan sang nabi.

Kesalahan keempat terkait sabar adalah memahami sabar sebagai tidak marah, tidak berkelahi, tidak melawan penindasan. Apakah benar?

Rasulullah sangat mengerti konsep sabar, namun ‘marah’ ketika melihat kemunkaran, berperang dan memimpin perang. Memperjuangkan hak dengan fisik bukan berarti tidak sabar. Orang yang marah bukan berarti tidak sabar. Rakyat yang memprotes karena pemerintah tidak menjalankan tugasnya bukan rakyat yang tidak sabar, tetapi justru rakyat yang berani memperjuangkan haknya. Umat Islam yang menuntut mushola dilokasikan di tempat yang strategis di mall dan berbagai fasilitas umum, juga bukanlah umat yang tidak sabar, melainkan umat yang mengerti benar hak-hak mereka.

Muslimah yang berdebat keras bahkan melawan atasan karena menolak dipaksa membuka jilbab pun bukan tidak sabar, sebaliknya justru karena paham apa yang menjadi haknya.

Sabar adalah daya tahan.

Orang yang sabar mempunyai daya tahan untuk bisa menahan marah ketika memang harus menahan marah, namun tak sungkan bertindak ketika diperlukan. Tindakan mereka, bahkan jika pun dianggap marah adalah marah profesional, marah yang sesuai dengan syari, bukan marah emosional. Orang sabar tidak responsif. Mereka penuh perhitungan matang dan tidak
reaktif.

Orang sabar adalah bersikap proporsional. Tahu bagaimana bersikap sesuai keadaan. Sekalipun kemarahan sedang memuncak tapi jika itu bukan saat yang tepat, mereka mampu menahan dan bersikap sesuai proporsi. Mereka tahu kapan harus menuntut hak kapan harus menunggu dan kapan harus merelakan.

Orang sabar adalah profesional sejati. Mereka menjadi hamba yang profesional. Sekalipun sedang mengantuk mereka akan memaksakan diri bangun ketika waktu sholat tiba. Jika muslim dan muslimah memahami sabar sesuai dengan porsi dan pemahaman sebenarnya insya Allahmasa depan bangsa akan lebih sejahtera.

COMMENTS

Nama

Agung Pribadi,27,Ari Kinoysan Tips,88,Asma Nadia,4,Automation,1,Bahagia,1,Bayi,1,Belajar Menulis,66,blog dedi,1,Bot,1,Buku,2,Business,2,Catatan Hati Seorang Istri,3,Curhatku,16,dedi,1,Dedi Padiku,4,Facebook,1,Film,1,Fitur Terbaru Blogger,1,Full width,4,Gallery,4,Google Plus,10,Hot,23,Iklan,1,Instagram,1,Internet,1,Komentar,3,Live,1,Mario Teguh,1,Marketing,3,mengejar mimpi,4,Mengejar Ngejar Mimpi,3,Motivasi,5,News,2,Republika Online,1,Resonansi Republika Online,20,Rumah Baca Asma Nadia,9,Sinetron,1,Tips Menulis Isa Alamsyah,36,Tutorial Blog,5,Website,3,
ltr
item
Dedi Padiku: Sabar Negatif
Sabar Negatif
Dedi Padiku
http://www.dedipadiku.com/2015/04/sabar-negatif.html
http://www.dedipadiku.com/
http://www.dedipadiku.com/
http://www.dedipadiku.com/2015/04/sabar-negatif.html
true
8571116810322177122
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy